Bekerja Dengan Budaya Asing

Bekerja Dengan Budaya Asing

Bekerja Dengan Budaya Asing

Budaya

Budaya berbeda dalam bagaimana mereka berkomunikasi bagaimana mereka menggunakan waktu mereka dan bagaimana mereka melihat diri mereka dalam hal pemberdayaan dan pengambilan keputusan. Perbedaan ini cenderung menjadi jelas dalam sesi bisnis dengan orang dari negara lain. Telah ada penelitian yang cukup dilakukan oleh antropolog psikolog dan pengusaha tentang apa perbedaan dan bagaimana kita dapat belajar untuk bekerja secara efektif dalam budaya lain seperti yang akan dijelaskan dalam bab ini. Variabel utama kita akan membahas dipilih dari penelitian Edward Hall Florence Kluckhohn FL Strodtbeck dan Geert Hofestede.

Banyak pelaku bisnis tidak siap untuk beberapa perbedaan mendasar bahwa mereka akan mengalami ketika bekerja dengan budaya lain. Kedua pengusaha dan pengusaha akan mengalami gaya budaya yang berbeda banyak tingkah laku dan perilaku dan perempuan khususnya sering menemukan diri mereka bertanya-tanya apakah perilaku tertentu mereka mengamati secara budaya terkait atau yang khusus berkaitan dengan jenis kelamin mereka. Adalah penting untuk memahami bahwa perbedaan-perbedaan memang ada belajar untuk mengidentifikasi perbedaan-perbedaan dan untuk mengembangkan strategi untuk mengatasi dengan mereka. Ada banyak dimensi perbedaan budaya dan banyak yang unik untuk masing-masing negara. Bab ini akan meringkas beberapa perbedaan budaya lebih umum yang mungkin Anda hadapi dalam bisnis termasuk variasi

o Komunikasi konteks tinggi dan rendah

o Penggunaan waktu polychronic dan monochronic

o Ruang personal dan fisik

o Lingkungan locus of control

o View waktu masa lalu sekarang masa depan

o Kegiatan menjadi atau melakukan

o Daya jarak hirarki

o Individualisme dan kolektivisme kelompok orientasi atau orientasi individu

Tinggi-rendah dan Konteks-Konteks Komunikasi

Asia sangat menyadari penghinaan terhadap citra diri atau status dan berhati-hati untuk tidak lain sedikit. Jika Asia kehilangan muka adalah yang setara dengan secara sosial didiskreditkan ia tidak dapat lagi berfungsi secara efektif di masyarakat. Reputasi suatu perusahaan atau negara juga sama terpengaruh. Oleh karena itu orang-orang Asia akan pergi ke panjang yang cukup untuk menghindari merugikan reputasi rekan kerja mereka dan senegara. Oleh karena itu penting bagi Barat untuk menghindari kritik atau ejekan bahkan jika itu mungkin tampak dibenarkan. Hal ini biasanya membuat situasi semakin buruk karena pihak mengkritik bahkan mungkin membalas dendam. Sementara balas dendam mungkin lisan itu juga bisa lebih konkret dan merusak Anda dan perusahaan Anda. Hati-hati untuk melaksanakan diplomasi dalam situasi di mana kritik disiplin perbedaan pendapat atau kemarahan yang terlibat. Palo Alto California – dari Asia untuk Women on Bisnis

Aku berada di Jerman pada bisnis dan setelah makan malam aku berjalan ke sebuah galeri seni dan melihat sebuah lukisan yang sangat menarik. Saya meminta wanita yang bekerja di sana berapa banyak biaya sepotong dan dia memberi saya harga. Saya melihat sebuah karya yang lebih sedikit dan memintanya untuk harga yang lebih beberapa yang dia memberi saya. Setelah berjalan-jalan di galeri aku kembali kepadanya dan mengatakan padanya aku akan mengambil lukisan pertama saya telah bertanya tentang. Dia berkata Oh yang satu dijual. Terkejut saya menunjuk ke pilihan kedua maka pilihan ketiga saya dan dia menjawab bahwa mereka juga dijual. Bingung saya akhirnya bertanya Yang lukisan tidak dijual dan dia menjawab Oh hanya satu di sana. Aku bertanya mengapa dia tidak memberitahu saya bahwa pada awalnya. Dia tampak terkejut dan berkata Nah Anda tidak meminta. Newark New Jersey

Budaya seperti yang dijelaskan oleh Hall bervariasi dalam penggunaan informasi kontekstual. Dalam low-konteks budaya – seperti Amerika Serikat – orang relatif langsung dan eksplisit dalam komunikasi dan interaksi sosial dan mereka cenderung untuk memahami kehidupan dengan cara tersegmentasi terkotak. Sebaliknya dalam konteks tinggi budaya – seperti Jepang – orang berinteraksi dalam sopan santun lebih rahasia dan implisit.

Lebih khusus lagi orang-orang di rendah-konteks masyarakat biasanya membutuhkan informasi eksplisit merasa nyaman keputusan bisnis membuat. Namun orang dalam konteks budaya tinggi biasanya tidak mengandalkan banyak data penelitian atau informasi mendalam latar belakang ketika membuat keputusan bisnis melainkan mengumpulkan informasi dari banyak hubungan yang dekat dengan mereka dalam jaringan yang luas dari keluarga teman kolega dan klien .

Amerika low-konteks cenderung sangat langsung dalam gaya komunikasi mereka. Amerika umumnya mengatakan dengan tepat apa yang mereka maksudkan dan mencoba untuk menjadi sangat jelas dan ringkas. Dalam keinginan mereka untuk menghemat waktu dan memperjelas poin Amerika mungkin mencoba untuk membawa seseorang dengan kembali gaya tidak langsung to the point dan mengklarifikasi sering untuk tetap fokus. Emosi jarang datang ke dalam bermain ketika Amerika terang-terangan melakukan transaksi bisnis karena mereka merasa bahwa bisnis harus menjadi pertukaran faktual. Banyak tinggi-konteks budaya suka ini gaya Amerika percakapan lurus dan Amerika sering kehilangan kehalusan yang ada di tinggi-konteks budaya.

INSERT GAMBAR KOMUNIKASI

Tips untuk melakukan bisnis di tinggi-konteks budaya

o AS dan sebagian Eropa dipandang sebagai low-konteks budaya. Budaya ini menempatkan nilai tinggi pada pesan verbal daripada tinggi-konteks budaya di Asia dan sebagian Amerika Latin yang melihat kata-kata sebagai alat untuk membujuk tidak melainkan harmonisasi. Jadilah peka terhadap isyarat halus dan tidak menganggap bahwa informasi akan langsung diungkapkan dengan kata.

o Dalam budaya konteks tinggi harmoni melestarikan sangat penting. Ketika melakukan bisnis seorang pengusaha Jepang atau Amerika Latin tidak dapat mengatakan tidak atau terang-terangan menyatakan ketidaksetujuan. Oleh karena itu Anda perlu memahami bagaimana budaya Anda bekerja dengan mengungkapkan ketidaksetujuan sehingga Anda dapat mengidentifikasinya. Dalam banyak kasus perselisihan akan tersirat ketika rekan asing Anda menanyakan pertanyaan lain atau menggunakan ekspresi seperti Ini adalah pertanyaan yang sulit dijawab.

o Rendah-konteks budaya dapat melihat gaya komunikasi konteks tinggi budaya sebagai pemborosan waktu. Sebaliknya tinggi-konteks budaya mungkin menemukan gaya low-konteks komunikasi tidak sensitif dan kasar. Sadari bagaimana Anda menemukan dan menyesuaikan gaya Anda jika diperlukan.

Polychronic Waktu vs Waktu monochronic

Aku harus masuk terlambat untuk pertemuan bisnis pertama saya di Milan Italia tetapi rekan-rekan saya yang menyadari hal ini dan mengatakan kepada saya untuk mampir setiap kali aku tiba. Saat aku berjalan lebih dekat ke ruang pertemuan aku mendengar suara-suara semua berbicara satu sama lain. Aku mengintip untuk melihat apakah saya memiliki pertemuan yang tepat dan aku melihat apa polychronic benar-benar berarti. Beberapa pria Italia itu mondar-mandir lantai dengan rokok menggantung keluar dari mulut mereka yang lain menulis di papan tulis dan membuat gerakan liar mereka berbicara satu sama lain dalam beberapa percakapan dalam bahasa Inggris dan Italia pada saat yang sama semua espresso sementara itu meresap dan sedang diedarkan. Akhirnya seseorang melihat saya saya menyerahkan penanda menunjuk papan tulis dan berkata Nah apa yang Anda tunggu untuk apa Anda pikirkan Dallas Texas – dari Eropa untuk Perempuan dalam Bisnis

Cara orang melihat waktu juga bervariasi dalam budaya yang berbeda seperti yang diamati dan dijelaskan oleh Balai peneliti. Budaya waktu monochronic seperti dari Amerika Serikat dan negara-negara Eropa yang paling Utara menekankan jadwal suatu perhitungan yang tepat waktu dan ketepatan waktu. Waktu dipandang sebagai komoditas diskrit. Orang-orang dalam budaya melakukan satu hal demi satu menyelesaikan setiap kegiatan sebelum memulai berikutnya.

Di sisi lain dalam budaya polychronic seperti di Amerika Latin dan Timur Tengah orang cenderung untuk melakukan lebih dari satu hal secara bersamaan atau sebentar-sebentar selama jangka waktu dan untuk menekankan jumlah transaksi selesai dan jumlah orang yang terlibat bukan kepatuhan terhadap jadwal waktu. Berada tepat waktu kurang penting dalam budaya polychronic daripada budaya monochronic.

Amerika monochronic cenderung memikirkan waktu sebagai sesuatu yang tetap di alam yang tidak dapat melarikan diri. Kita cenderung untuk melihat kegiatan dan waktu dalam segmen bijaksana atau kompartemen yang harus ditangani dengan satu per satu waktu. Hal ini tidak logis untuk memiliki dua kegiatan yang terjadi pada waktu yang sama. Amerika sering frustrasi ketika bekerja dengan orang-orang dari budaya polychronic yang melihat waktu sebagai sesuatu cairan dan yang dengan mudah mengubah jadwal untuk pergeseran prioritas. Dalam situasi ini pertemuan akan dimulai pada akhir isu-isu di luar dapat mengganggu transaksi bisnis beberapa kegiatan dapat dijadwalkan pada waktu yang sama dan kepatuhan terhadap tenggat waktu tergantung pada kekuatan hubungan.

INSERT GAMBAR monochronic / Views Polychronic Time

o Berencana untuk menghabiskan beberapa hari ekstra di negara yang Anda kunjungi menyadari bahwa pertemuan kemungkinan tidak akan berjalan pada jadwal Anda terbiasa. Dengan cara ini Anda tidak akan merasa frustrasi atau tertekan jika pertemuan memperpanjang lembur.

o Jadilah tepat waktu untuk pertemuan bahkan jika Anda tidak mengharapkan mereka untuk memulai tepat waktu. Ini menunjukkan rasa hormat untuk rekan bisnis Anda.

o Mengharapkan pertemuan untuk memulai dan mengakhiri akhir dan memiliki banyak interupsi. Cobalah untuk tidak membiarkan hal itu mengganggu Anda. Waktu bersama dengan rekan asing Anda adalah penting untuk bisnis bahkan jika tidak selalu merasa produktif.

o Banyak kali Anda akan perlu untuk memungkinkan pertemuan untuk menjalankan program mereka dan menahan diri untuk mendapatkan peserta kembali ke jalur. Hal ini sering terjadi ketika Anda adalah tamu dari sebuah perusahaan di luar negeri. Jika Anda hosting pertemuan di perusahaan Anda Anda akan memiliki lebih banyak fleksibilitas untuk memandu pertemuan sesuai dengan standar Anda.

Pribadi dan Fisik Ruang

Saya telah menemukan bahwa budaya yang berbeda memiliki aturan yang berbeda terhadap ruang pribadi. Di AS kita cenderung merasa nyaman berbicara tentang jarak jabat tangan dari satu sama lain. Di Jepang jarak lebih besar – sekitar jarak jauh busur. Tapi ketika saya bekerja dengan Amerika Latin jaraknya lebih dekat. Saya pikir itu adalah penting untuk menyadari perbedaan-perbedaan sosial sehingga Anda tidak bergerak pada seseorang memaksa mereka untuk mundur atau sebaliknya jika seseorang bergerak lebih dekat dengan Anda Anda tidak mundur memberi mereka perasaan jarak. Dayton Ohio

Semua budaya memiliki aturan tidak tertulis pada anggota jarak memelihara satu sama lain dalam tatap muka interaksi dalam baris dan di tempat umum menurut Hall. Masing-masing dari kita memiliki zona nyaman – area ruang fisik di sekitar kita yang kita tidak ingin orang lain untuk masuk tanpa izin. Pengertian jarak ini adalah cairan dan perubahan tergantung pada siapa kita sedang berhadapan dengan Anda mungkin akan memungkinkan anggota keluarga untuk berdiri lebih dekat daripada rekan bisnis. Ketika melakukan bisnis internasional menyadari bahwa anggota dari satu budaya mungkin tersinggung jika seseorang dari budaya lain di mana aturan jarak pribadi yang berbeda melanggar aturan ruang dengan menyerang ruang nya. Amerika misalnya ketika bekerja dengan budaya dengan berbagai kenyamanan yang lebih dekat mungkin mundur dari orang-orang dalam percakapan atau merasa ngeri jika mereka tersentuh. Namun orang-orang dari budaya terbiasa dengan kedekatan dapat menafsirkan perilaku ini sebagai dingin atau jauh.

Budaya yang berbeda juga memiliki pandangan yang berbeda dari ruang fisik seperti apa yang cocok di lingkungan kantor. Sebagai contoh Amerika cenderung bekerja di bilik memiliki kantor terbuka dan merasa bahwa mereka dapat dengan bebas berjalan ke kantor rekan tanpa janji. Sementara itu Jerman menggunakan sejumlah pintu yang berat kompartemen atau kantor sudut untuk menciptakan hambatan masuk yang mudah. Pada ekstrem yang lain orang Jepang terbiasa untuk duduk tepat di seberang dari satu sama lain di kantor-kantor besar tanpa dinding. Untuk Jepang Amerika tampaknya memiliki hambatan lebih karena struktur bilik dan kantor.

INSERT Gambar Ruang

Berikut adalah beberapa saran untuk bekerja dengan budaya dengan aturan ruang yang berbeda

o Mengakui bahwa budaya masing-masing memiliki pandangan sendiri ruang pribadi dan fisik. Cobalah untuk memahami apa norma adalah di negara yang Anda kunjungi pada bisnis.

o Jika Anda merasa ruang Anda sedang diserbu dalam budaya lain cobalah untuk tidak mundur karena tuan rumah dapat melihat perilaku ini sebagai dingin dan impersonal.

Orang o dalam budaya yang menggunakan berbagai dekat ruang cenderung menyentuh satu sama lain lebih hal ini tidak selalu dimaksudkan sebagai isyarat seksual.

o Dalam budaya lain lebih banyak ruang antara orang-orang mungkin diperlukan. Jadilah sensitif terhadap ini dan kembali menjauh jika perlu untuk memberikan rekan Anda ruang yang cukup.

o Dalam beberapa budaya gerakan yang sangat terbatas digunakan dan tidak menyentuh tidak ada bahkan selama salam. Jangan menyentuh orang lain atau bahkan memaksakan diri dengan jabat tangan.

Locus of Control

Seorang teman Amerika saya baru saja membuka sebuah pabrik di Taiwan. Meskipun ia telah tinggal di sana selama beberapa waktu dan telah menikah dengan seorang wanita Taiwan ia mengabaikan sistem keyakinan umum Cina dikenal sebagai Feng Shui ketika merencanakan bangunan nya. Menurut banyak orang Cina dan Taiwan mengikuti aturan banyak Feng Shui dapat menentukan keberhasilan masa depan perusahaan dengan mengatakan pembangun rincian seperti di mana untuk menemukan bangunan dan arah mana itu harus menghadapi bagaimana pintu dan jendela harus menghadap di mana untuk menempatkan meja dan kursi dan bahkan yang hari pembukaan akan paling beruntung. Ketika bisnis teman saya dibuka para pekerja tidak akan memasuki gedung karena menghadapi arah yang beruntung dan karena mereka percaya itu adalah hari pembukaan beruntung. Dia harus membawa dalam Feng Shui expert advisor dan membangun kembali bagian dari bangunan untuk menghadapi dengan baik kemudian buka lagi pada hari yang beruntung. Palo Alto California

Penelitian terutama yang dari Kluckhohn dan Strodtbeck telah menunjukkan bahwa budaya beroperasi dengan sangat beragam keyakinan tentang kekuatan mereka sendiri dalam situasi relatif terhadap kekuatan lingkungan mereka. Amerika misalnya umumnya melihat diri mereka sebagai mengendalikan lingkungan mereka – memiliki kontrol internal. Jika mereka bekerja keras mereka akan mengatasi kendala dan mengarahkan hasil nasib mereka melalui inisiatif dan dorongan. Orang
dalam beberapa budaya lain cenderung percaya bahwa kekuatan eksternal – seperti Feng Shui nasib Tuhan pemerintah dan sifat – mengendalikan apa yang terjadi pada mereka. Dalam budaya seperti orang percaya bahwa tidak ada yang sangat sedikit atau seseorang dapat lakukan untuk mengendalikan nasib sendiri dan dengan demikian banyak yang tersisa untuk nasib. Akibatnya budaya dapat melihat bisnis dalam hal menyesuaikan diri dengan penyebab lingkungan tidak terduga dan tak terkendali Ini adalah kehendak Tuhan. Daripada mengelola proses untuk membuatnya lebih mudah diprediksi.

INSERT GAMBAR Locus of Control

Berikut adalah beberapa panduan untuk bekerja dengan budaya yang memandang diri mereka sebagai tidak memiliki kontrol dari lingkungan mereka

o Dengarkan rekan Anda dan mengumpulkan data tentang perspektif bukannya melompat ke kesimpulan atau merumuskan pendapat.

o Jadilah fleksibel terhadap perubahan yang mungkin terjadi dalam keadaan bahwa Anda tidak bisa obyektif mengerti.

o Jadilah terbuka untuk situasi tak terduga yang mungkin dimasukkan ke kehendak Allah atau kekuatan eksternal lainnya bahwa individu percaya berada di luar kendalinya.

Waktu

Past Present and Future

Saya ingat bekerja di bagian pembelian dari sebuah perusahaan Silicon Valley di mana kita membeli monitor komputer dari berbagai pemasok di Jepang Italia Kanada dan Taiwan untuk membuat produk kami. Sebagai sebuah perusahaan Amerika kami sangat terikat dengan produksi dan tenggat waktu pengiriman dan kita membiarkan pemasok kami tahu tanggal monitor yang diperlukan untuk tiba untuk memungkinkan pengiriman produk kami. Saya cepat belajar bahwa jatuh tempo berarti hal yang berbeda di negara yang berbeda Sementara perintah Jepang datang tepat waktu pengiriman Italia pertama yang aku memesan lebih dari seminggu terlambat dan tidak lengkap. Aku menelepon perusahaan untuk melihat apa yang terjadi dan Italia sangat terkejut. Apa beberapa hari terlambat tanya mereka. Lain kali mungkin kita akan mengirimkan beberapa minggu awal Dan sehingga kuantitas adalah sedikit rendah saat ini kali mungkin Kami akan mengirim lebih sedikit.. Cupertino California

Ketika Anda mengembangkan hubungan bisnis dengan budaya lain adalah penting untuk memahami persepsi mereka waktu tenggat waktu dan urgensi. Sering kali tidak dianggap atau dihargai dengan cara yang sama seperti di AS Menurut peneliti Kluckhohn dan Strodtbeck budaya mungkin berorientasi pada masa lalu masa kini atau masa depan.

Amerika di salah satu ujung spektrum cenderung menekankan masa depan selalu mengantisipasi bahwa hal itu akan menjadi lebih besar dan lebih baik dari saat ini. Amerika cenderung melihat perubahan sebagai gerakan maju dan karena melihat perubahan sebagai diinginkan dan mereka cenderung untuk menempatkan prioritas tinggi pada tujuan dan prestasi. Bahkan banyak orang Amerika ingin meramalkan masa depan sehingga mereka bisa mengambil keuntungan dari peluang yang akan datang atau peristiwa.

Sebaliknya budaya banyak yang mencoba untuk melestarikan masa lalu. Mereka cenderung pesimis tentang perubahan dan karena itu waspada terhadap masa depan. Hal ini terutama berlaku dalam budaya yang sadar sejarah panjang mereka dan tidak ingin memutuskan hubungan dengan masa lalu mereka. Masih budaya lain akan lebih memilih untuk tidak melihat ke masa depan sehingga tidak bisa kemudian menyebabkan membatalkan khawatir atau sakit sementara budaya lain melihat individu sebagai korban dari lingkungannya dan karena itu lebih memilih untuk hidup sehari-hari atau di saat ini.

INSERT GAMBAR

Waktu

Berikut adalah beberapa tips tentang cara untuk bekerja dengan budaya lain yang tidak melihat waktu di masa depan

o Amerika karena mereka kecepatan menuju masa depan sering muncul menggurui atau tumpul dalam bisnis internasional dan ini dapat meningkatkan sensitivitas dengan rekan-rekan dari budaya lain.

o Luangkan waktu untuk memahami dan menghargai tradisi dan sejarah budaya yang Anda kunjungi. Anda dapat melakukan ini dengan membuat waktu untuk mengunjungi situs-situs bersejarah selama perjalanan Anda.

o Jangan mencoba untuk mengubah kecepatan kerja dalam budaya lain atau mengomentarinya negatif melainkan memperlambat dan bertemu dengan kecepatan itu.

Kegiatan Tingkat

Di perusahaan terakhir saya saya menjalin hubungan dengan banyak orang Jepang. Satu hubungan tertentu saya dibudidayakan melalui telepon dan kemudian aku harus pergi dan mengunjungi rekan-rekan Jepang saya untuk pertama kalinya sehingga kita bisa menutup kontrak face-to-face karena mereka diminta. Dalam gaya Amerika sejati saya dikirim ke Jepang hanya tiga hari. Rekan Jepang saya bertemu saya di bandara dan membawa saya keluar untuk makan malam yang panjang dengan mengatakan mereka begitu senang bertemu mereka baik pekerja keras teman Amerika. Dalam rangka untuk membuat penuh penggunaan waktu kita aku menarik keluar agenda saya dan daftar pertanyaan untuk menutupi dalam tiga hari. Mereka anggun mengambilnya dan mengatakan tidak perlu khawatir. Keesokan harinya saya tiba di kantor lokal sangat bersemangat untuk pergi pada kontrak tetapi menemukan bahwa Jepang telah diatur untuk mereka baik teman pekerja keras Amerika untuk tur situs Kyoto. Jadi kami pergi melihat situs. Malam itu mereka memiliki pesta koktail rumit dan saya bertemu lebih banyak anggota dari perusahaan tetapi pada saat ini saya sangat marah dan khawatir bahwa mungkin mereka tidak membawa saya serius atau bahwa aku harus pulang dengan tangan hampa. Saya sebutkan keprihatinan saya dengan rekan saya yang mengatakan tidak perlu khawatir dan kami berangkat untuk makan malam. Saat makan malam orang peringkat tertinggi di perusahaan itu hadir dan aku diberi perawatan yang sangat khusus.

Budaya juga bervariasi dalam hal tingkat aktivitas seperti yang dijelaskan oleh peneliti Kluckhohn dan Strodtbeck mulai dari lambat dan tidak direncanakan untuk erat-dijadwalkan dan terlalu-direncanakan. Amerika cenderung menjadi sangat efisien dan berorientasi pada tindakan perencanaan dan menyelesaikan banyak tujuan dan kegiatan dan menikmati prestasi. Kami berharap setiap pertemuan untuk memiliki tujuan setiap agenda mendapat hasil. Budaya lain termasuk Jepang memungkinkan lebih banyak waktu untuk kegiatan yang tidak direncanakan dan menekankan hubungan yang lebih dari prestasi. Dalam budaya seperti itu sering kali Anda berinvestasi memelihara hubungan yang kemudian dapat membantu mengatasi hambatan dalam negosiasi bisnis.

INSERT GAMBAR ACTIVTY

Berikut adalah beberapa tips tentang bekerja dalam budaya yang menekankan hubungan atas tingkat aktivitas

o Cobalah untuk menghabiskan waktu mengembangkan hubungan dalam bisnis. Anggap saja penggunaan berharga dari waktu Anda.

o Hubungan-menekankan budaya sering melakukan bisnis dalam jaringan teman-teman dekat dan kenalan. Mengembangkan jaringan teman dan membangun kepercayaan.

o Jadilah kepribadian empati dan tulus. Banyak kebudayaan akan menghargai kualitas ini lebih dari sikap yang lebih resmi.

o Jadwal waktu untuk bersosialisasi ketika Anda pergi untuk urusan bisnis. Berharap untuk memiliki makan malam minuman dan mungkin beberapa tamasya dengan host Anda.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: